Selasa, 22 Maret 2011

Long Distance Relationship



          Tanggal 19, Sekitar 4 bulan setelah kejadian Solaria itu, seperti pagi biasa aku buka pintu rumah biar udara segar masuk. Ada sebuah buket mawar putih di meja teras rumahku, jumlahnya 19 seperti biasa.... haaaah ... firasatku bilang aku dan Kevin tidak akan bertemu dalam waktu dekat. Kupindahkan buket itu kesebuah vas yang sudah kuisi air, aku taruh di meja rias kamarku. Mau nggak mau senyum juga baca note-nya :
”Nataliya my dear, I belive we can step more than this.
Happy 5 month ‘ya, Really glad to be with you
Love – Piano Prince”

**

How I missing Kev, he’s busy lately, their second album really waste and need their time, dia jarang ke-bali sekarang, dulu memang sih dia gak sering juga kesini, Cuma kadang sebulan bisa 4x kesini bukan Cuma buat aku, tapi kebanyakan buat urusin distronya yang lagi coba kembangin usaha disini, juga buat band-nya kalo manggung disini. Awalnya dia sering kesini juga buat cek progress distronya, Cuma karena belakangan proggresnya diliat bagus dan dia juga makin sibuk sama Band-nya, sekarang paling banyak dia kesini sekali sebulan, itupun paling lama dua hari, dan bahkan dari bulan lalu dia gak kesini, I miss him for sure.
Memang sih aku gak hidup di zaman batu, masih ada FB, Twitter, e-mail, SMS, Telpon, dan tentunya Ping-Chat dan Skype, yah but still when we met the euphoria just different -.-
Ternyata LDR itu susah ya !
Awal-awal aku kira gampang-gampang aja, kalo kangen dia bisa ke Bali, kalo aku kangen for sure Papi will glad to have me beside him in Jakarta. Tapi susah sekali ternyata dia sibuk, sibuk, sibuk ! Selalu deh sibuk ~ Gak Band-nyalah, Distro-nyalah, inilah, itulah blablabla dududu lalala bosen deh dengernya~
Memang sih aku juga sibuk belajar apalagi aku sebentar lagi kan UN jadi mesti belajar intensif, belum pula les ini les itu, pemantapan ini poemantapan itu, Compare Universitas ini Universitas itu, jadi initinya aku juga sibuk sih. Untung juga aku punya keluarga yang liberal Papi sama Mami izinin aku kuliah apa aja yang aku suka, dimana aja dan Jurusan apa aja asal aku bisa tanggung jawab. Aku sih udah mutusin buat kuliah di Jakarta aja buat nemenin Papi disana, Mami juga lagi urus surat buat pindah ke Jakarta, yaaah finally we’ll be a normal family. Ups ! That’s secret fact about me who I never told before, ya maybe later deh, soalnya ini juga yang bikin aku sama Kevin kenal terus ‘jadi’ hehehhe
Back to me and Kevin !
Pucak dari segala puncak kekesalanku adalah weekend sekarang ini, aku nengok Papi ke rumah Jakarta, aku sengaja gak bilang ke dia, biar surprise aja sih, aku malah maunya nekat berani-beraniin mintak ditemenin kak Yali (kakaku) buat dateng ke-rumahnya Kevin, which is like second home for kak Yali. Dan see? Ternyata kita gak bisa ketemu karena dia mesti ke Bandung ‘jengukin’ Distronya yang unyu munyu itu loo~ Untungnya aku belum ngomong sama Kak Yali.
Sedih, kesel, sebeeeeel ! Bukannya aku menye-menye ngebet pengen ketemu, Cuma wajar gak sih kalo kita itu LDR terus tiba-tiba ada di kota yang sama terus ngerencanain buat jalan? WAJAR ! WAJAR ! Haduuh kalo kata niang nih ” Gekya buduh paling
Apalagi kalo inget percakapan di telpon tadi, haaraaaah~
”Halo ? Ya kenapa Liya ? Signalnya gak oke nih, suara kamu gak jelas kedengerannnya”
”Emang Kevin dimana sih?”
”Aku dijalan mau ke Bandung nih, cek Distro biasa, kamu dimana?”
”What? Bandung? Padahal Liya udah dirumah Papi nih di Jakarta”
”You must be kidding me! Kenapa gak bilang? Aku kan jadi gak perlu ke Bandung tau gitu ‘Ya? 2 bulan lebih lo kita gak ketemu Liyaa” Dia Kedengeran dia mulai kesal...
“Yaa, Liya kan maunya kasi kakak sureprise, lagipula kamu sendiri ke Bandung juga gak bilang kan sama Liya?”
”Bukannya aku mau gak bilang, rencananya aku mau telpon kamu pas sampe, eh kamu telpon duluan, ini juga satu belokan lagi sampe kok” Katanya masih deffense
”Yaudah deh toh juga kita gak akan ketemu kan?” kataku Pasrah aku tau kalo dia bilang cek distro dia bakal cek dari A-Z, berapa yang kejual, pembukuan, desain baru, proggres penjualan, pegawai-pegawai etc deh.
”Yah, sepertinya gitu” dia ikutan Pasrah
”Oke deh have fun ya kak”
“You too..” Aku gaktau siapa yang puusin sambungan teleponnya Cuma ya who’s care kita berdua udah sibuk sama alam pikiran masing-masing pastinya.

**
# Ps : dari kecil Niang sama gung Kak dan semua keluarga Mami memang panggil aku Gekyaà dari kecil yaitu pendekan dari 'Gek Liya'.  "Gek" adalah  panggilan bagi seorang anak gadis di Bali, sejenis "Neng" kalau bahasa Sunda.
#”Buduh paling” adalah bahasa Bali kalo di 'Indonesiakan' kurang lebih artinya galau.
**

Jadilah akhirnya aku dinner in Saturday night sama Papi, Mami, Kak Yali, Opa, Oma, Niang, Gung Kak, sama Kak Dera pacarnya kak Yali. Dinnernya dirumah aja sih, Mami sama Mbak yang kerja di rumah Papi Niang sama Oma yang masak, enak-lah lumayan apalagi kumpulnya, kan jarang-jarang semua orang weekend lowong begini apalagi Kak Yali sma Kak Dera juga kebetulan ada di Indonesia. And still everyone treat me like a princess here, being the center of topic and everyone talks about me, ”Liya mau ini. Liya mau itu?” “Liya makannya kok dikit banget pantes kurus!” ”Liya sekolahnya gimana? Kapan UN?” ”Uas udah kemarin kan? lancar ’ya?” ”Ayo Tambah dagingnya, kata Mami liya suka dendeng sapi kan?” ”Liya mau kuliah dimana?” ”Liya ada cape HOT sekali lo di Topshop, warna babyblue” nah yang ini pasti Kak Dera, She know my fashion style much. Akhirnya Kak Yali yang dermawan dan baik hati serta tidak sombong save the situation and said :
”Yaudahlah semuanya, Kayaknya Liyanya gak selesai-selesai tuh makannya, biarin dia makan dulu yuk, nanti semua dapet kok giliran wawancara ’Liya-nya..” Aku memandang penuh terimakasih ke Kak Yali dia kedip ke aku, He know me Uber well :)
Akhirnya setelah makan malam menyenangkan dan penuh wawancara itu semua punya acara masing-masing. Gung Kak dan Opa main catur di ruang keluarga, Niang sama oma merajut di pinggir kolam renang, Mami sama Kak Dera lagi pendekatan deh sambil Kak Dera belajar buat Kue. Aku ya ketebaklaah sama siapa, Yak ! sama si Ganteng Papi. Awalnya aku kira kita mau berkebun atau sejenisnya di taman mawar depan, aku udah menye-menye minta dibeliin bibit mawar biru sama Papi, Papi juga berkeras bahwa bibit macam itu mana ada di dunia, dan blablabla I’m wearing my headset pi, I’m sorry.
”Liya sayang kok belum siap-siap sih? Papi udah siap nih.” Eh si Papi malah udah pake Kaos Polo berkerah Jaket kulit hitam , jeans sama Kets? Where he got that? Aku kira Papi cuma koleksi pantovel mengkilat-mengkilat itu hahahah lucu rasanya liat Papi pake Kets
”Ah? Emang kita mau  kemana pi?” Kataku sama sekali tidak tertarik, aku perhatiin Kak Dera mixer adonanya, sementara Mami nganterin kue sama minuman Hangat buat Opa-gungkak dan Oma-Niang.
”Lah, papi emang belum bilang ya kita mau ngajak kamu jalan sekarang?” Tanya Kak Yali
”Jalan? Jalan kemana? Dan ’kita’ ? berarti Kak Yali juga dong? Lah Kak Dera masak ditinggal?” Kataku menatap mereka bertiga bergantian
”Gakpapa Liya sayang, jalan aja sama ’cowok-cowok ganteng’, kakak juga pasti sibuk sama tante buat kue, kan lumayan buat ngeteh besok pagi habis berenang, kamu besok mau berenang kan?” Kata Kak Dera, Aku senyum aja
”Emang kita mau kemana sih Pi? Liya perlu ganti baju gitu?” Kataku sambil melirik celana pendek dan kaos – pakaian kebangsaanku
”Liya my dear sweetheart, kamu anak gadis kan? Dandan dikit kenapa sih? Masak mau ke mall kayak mau tidur gitu” Kata Kak Yali, panas juga telingaku dengernya!
”Ya gimana Liya mau dandan, Liya aja gaktau kita mau kemana”
”Yaudah gini deh, Liya ganti sama yang bagusan dikit ya, kita mau ke Mall belanja-belanja buat kamu, mau kan? Kayaknya Papi belum pernah ngajak Liya belanja disini dan remaja putri kayak kamu gak ada yang gak suka belanja sih kan' ya?” Kata papi sambil tatap-tatapan sama Kakak
”Tapi kan tiap Papi ke Bali juga Papi bawain Liya hadiah-hadiah juga kan? Terus Papi belanjain Liya juga di Bali, itu cukup kok Pi, malah ada yang masih ada Lebelnya. Belum lagi yang dari Singapore kemarin, yang waktu ke Thai juga, Waktu ngunjungin Kakak ke Melb, hadiah-hadiah dari Oma Opa Kakak Kak Dera, ah pusing Liya!” Pengennya sih ngotot buat meyakinkan tapi kok jadinya malah kayak pamer ya?
”Ya bedalah sayang, di Bali itu pilihannya sedikit, sekarang Papi mau manjain Liya, Papi mau beliin Liya yang banyak, bahkan kalo Liya mau Papi beliin store-nya buat Liya!” Papi ikutan ngotot plus Lebay!
”Ih Papi kumat ih Lebaynya, Liya tau duit Papi banyak, tapi jangan Lebay gitu bisa kan? Yayaaaa, Liya ngalah Liya ganti baju sekarang...” Aku sedang tidak mood, malas berdebat lalu aku lari ketangga, kamarku dan kak Yali di lantai tiga, heh! alamat tambah kurus aku kalo tinggal disini.
”Dandan yang cantik Sayang, Papi tunggu di depan!” Seru Papi dari bawah
Yah gakpapalah , seneng-senengin Papi sama Kakak, toh juga aku gaktau Kevin lagi galau kayak aku juga atau gak T____T
**
Aku milih pake Short Pants rombeng-rombeng pudar hadiah dari Kak Dera minggu lalu waktu baru balik ke Indo, terus Tank Top putih bersih, biar sopan aku pake Cape biru rajutannya Oma yang dikasih ke aku bulan lalu, imut sekali warnanya biru, Kets Biru Neon semata kaki, buat pemanis aku pake topi fedora biru dan belt kulit coklat di short pantsnya dan nyomot asal tas selempang coklat kecil dari almari . Aku masukin BB charger dan Ipod ke tas, Memulaskan sedikit bedak bayi ke wajah terus lipgloss sedikit, masukin lipgloss ke tas. Turun deh.
”Nah gitu kan cantik!” Seru kak Dera dari dapur
”Ah Kak Dera lebih cantik” Kataku cengengesan
”Tapi kok tangannya telanjang gitu sih? Sayang dong, coba Yali cek Tas aku, Kayaknya ada sesuatu yang bisa Liya pake deh, Kotaknya warna Merah” Kata Kak Dera
”Yang ini Dear?” tanya kak Yali
”Iya, kasi Liya deh, ayo Liya ambil, semoga kamu suka deh” Katanya
Aku ambil, buka kotaknya ”Gosh!” Cincin vintage gitu ukiran silver dipinggirannya, batunya warna shappire blue, dan diasah seakan itu sudah berumur ribuan tahun. Kak Dera really know  my favorite.
“Kak Deraa, bagus sekali, beneran ini buat Liya? Pasti mahal deh.. kayaknya Liya gak bisa terima deh..”
”Ehhh ! gak usah banyak alasan dipake langsung sebelum Kakak marah” Kata kak dera sok marah
Aku coba pake dan.... Holyslut ! cantik sekali dan once again she really know my fingersize!
“I can't said nothing again, just thankyou kak this is too good to be true..”
“Iya sama-sama, yaudah gih sana  Oom Udah tunggu di depan tuh”
”Once Again Thanks kak ! i will give you something after this” Kataku sambil berkedip ke Kak Dera
“Kak Yali, Liya tunggu di mobil ya Liya pamit sama yang lain dulu”
Setelah babibu lalala sama Mami-Oma-Niang dan Opa-Gung kak, aku susul Papi ke depan.
Sorry for forgetting you in Saturday night Kevin, I really need some refreshing for my brain and a bit my soul.
**

Dimobil aku sibuk berceloteh dan berhaha-hihi sama Papi-Kakak, Kakak yang setir, Papi disebelah Kakak dan aku dibelakang sendiri, jadilah aku nyempil diantara jok mereka biar wajahku bisa keliatan.
Sepertinya aku sudah akan lupa kalo punya pacar yang lebih memilih distronya ketimbang aku-well tidak sebegitunya juga sih.
**

Sampe di mall ternyata cepet juga, mallnya kalo aku ukur emang gak seberapa jauh sih dari rumah Cuma ya namanya Jakarta, aneh malah kalo gak macet itu. Mall yang kami datangi ini sepertinya Mall "kelas atas' di Jakarta Store-nya kenamaan semua.
”Liya mau beli apa pertama sayang?” Tanya papi
"Apa dong Pi ya, barang-barang Liya kan masih bagus semua sih, hehehe" Selain sedang tidak mood belanja aku juga malas mengingat.
”Idih anak abg gak cukup punya baju satu dedek sayang” kata Kak Yali sambil ngamit lenganku yang tertutup Cape
”Suka-suka Liya dong kak, woo ! Pi Pi beli sepatu sekolah aja yaa, lumayan buat cadangan Liya siapa tau hujan, Liya kan lebih sering naik motor” Kataku merengek pada Papi, Papi nurut aja pas aku tarik keliling-keliling Planet Sports, dan bener deh, koleksinya lengkap disini, beda sama yang di Bali. Aku suka Dua, yang ada stripe Biru neon-nya sama yang ada belang Ungu putihnya, Aku bingung yang mana, setelah aku liat ke arah si Mbak, ternyata Papi udah serahin Master Card-nya.
”Papi ! satu aja gakpapa kok ! boros amat ! Mahal tau !” kataku grasa-grusu, Kak Yali cengar-cengir aja liat tingkahku sambil nenteng plastik Planet Sports itu. Papi lebih parah, pura-pura tuli.
Dari jauh Kak Yali nunjuk-nunjuk store yang ’katanya’ akan kami masukin satu per satu. Mulai dari ....
”Mahal Kaaak, pulang aja yuuuk !” Papi malah udah masuk ke storenya
”LIYA ! kamu itu daritadi mahal-mahal melulu, udah masuk aja !” Kak Yali bentak sambil narik setengah nyeret aku masuk kesana.
Aku Liat Cape yang dibilang kak Dera tadi, dan bener ! Hot sekali, warnanya baby blue gitu, ah shit ! aku bener-bener kayak orang bodoh liatin Cape itu, tanpa dapat dicegah si Papi langsung suruh si mbak bungkus, dan datang lagi mbak yang lain suruh aku coba  segepok baju yang udah dipilih Papi sama Kakak. Yah mau gak mau aku keluar masuk fitting room Papi sama Kak Yali yang jadi jurinya, mereka ngangguk geleng aja setiap aku keluar masuk fitting room. Jujur saja lama-lama aku menikmati juga belanja-belanja ini, yah anggap saja naluri wanita, wanita mana sih yang gak suka belanja?
Akhirnya aku dapet dua kantong disana satunya gaun one shoulder warna kuning gading selutut imut sekali, terus kantong  satunya isinya cape baby blue itu.
Begitu seterusnya di store-store lain, banyak sekali yang Papi beliin buat aku. Ada Koper leather coklat, Vintage modelnya, Papi bilang buat bawa barang aku kalo lagi bolak-balik Jakarta-Bali, gak begitu besar gak begitu kecil juga; Wedges biru muda (bahannya kayak jeans gitu); Jacket kulit coklat juga (buat naik motor kata Papi, setelah akhirnya juga nyerah maksa aku berenti naik motor, hyahhahaha); Short Pants Rombeng warna baby blue (Kak yali gak setuju, tapi Papi oke, Yip !); Flat shoes bunga-bunga (jelas Papi yang Paksa); Terusan Zipper denim selutut; terus Haighweist Red Shortpants; beberapa atasan aku lupa apa aja; terus ada pernak pernik rambut kayak Headpiece; Headband sama bando; plus satu topi kayak topi picnic gitu; apaanlah istilahnya. Sisanya ada accessories kayak cincin; kalung; gelang dan syal. Ada juga barang buat Mami Blazzer kerja dua sama tas kerja satu;  Buat Oma sama Niang ada syal; Opa sama Gungkak sepatu buat Jogging; dan Papi sama Kak Yali aku paksa beli Kemaja masing-masing dua; terakhir Topi Fedora buat Kak Dera (mudah-mudahan dia suka!) Duh.. aku udah mau muntah rasanya liat belanjaan segepok ini, Capek, pengen pulang, moodku menurun lagi karena sempat melirik Hp barusan, tak ada Kabar dari Kevin.
Papi masih mau narik aku ke store selanjutnya, Kak Yali malah udah masuk, aku merengek ...
”Udah dong Pi, Liya capek nih pulang aja ya, please Pi, Please” Sad Puppy Eyes on stage, Kak Yali cengengesan aja liat kelakuanku, bukannya membantu, Iyuuuh....
“Yaudah deh, yakin Liya gak mau lagi? Papi jarang-jarang nih bisa temenin Liya belanja” Kata Papi mulai Luluh tapi masih gigih juga, ya yang cewek kan aku tapi kok dua laki-laki ini yang semangat belanjain aku Heran~
“Yakin Pi, udah mual ini Liya, kita beli Fro-yo terus pulang ya, ya kak yaa” Kataku melas banget, Kak Yali ngangguk aja sambil masih senyam-senyum, duh pengen aku tabok jadinya!
“Yaudah sini belanjaannya Papi bawa setengah ke mobil, sisanya biar Kak Yali yang bawa, beliin Papi yang original topping mangga ya..” Kata Papi sambil ambil belanjaan dari tanganku terus kasi dompetnya ke aku. Aku nganguk aja. Sebenarnya aku capek hati, just think about Kevin.
“Hati-hati Pi, kita cepet-cepet kok” Kata kak Yali
**

Sambil ngantre, berdiri di belakang Kak Yal, aku mulai ngomong
”Kak hubungan Liya sama Kak Kevin lagi kurang baik..”
”Ohya? Kenapa?” Wajah Kak Yal, seriously berubah lebih serius *loh?
”Liya juga gak tau kak, kita jarang ketemu lately, hari ini aja ternyata dia ke-Bandung ’jengukin’ si Distro.”
”Makasi mbak” kata Kak Yali sopan banget sama si mbak yang ngasi pesenan. Aku yang pegang Fo-yonya berhubung tangan kakak penuh, Papi satu yang normaal, aku sama kakak satu yang large, untungnya selera kita sama jadi pilihan toppingnya gak pake berantem.
”Mungkin dia lagi sibuk dek” Kata Kak Yali sambil jalan kita milih naik eskalator, takutnya Lift penuh dan ngantre, bawaan kami kan banyak ini.
”Mungkin sih kak, keliatannya juga gitu kan?” Aku sama Kakak jalan lagi sambil diam .
”Nanti habis ganti Piyama Liya ke kamar kakak ya...” Kataku pas kakak mulai masukin barang ke mobil, Kak Yali senyum dan bukain pintu depan buat aku, sekarang Papi yang sudah duduk di depan kemudi.
Di mobil aku berusaha ceria lagi biar Papi gak banyak nanya, aku suapin Papi fro-yonya terus Kakak yang suapin aku Fro-yo, sambil kita ngobrol ngalor ngidul. Nah pas pulang lebih macet dari pas berangkat, aku jadi iseng foto-foto sama Papi sama Kakak juga, gaya kita aneh-aneh deh pokoknya. Hihi ada gunanya juga kena macet. Saking isengnya aku sampe ganti foto BBM sama foto yang tadi, terus nulis PM :
Thanks Papi & Kak Yalieo <3
Still my phone empty, no messages from him -_-
Pas sampe dirumah ternyata udah setengeh 12 malem, Pak satpam bukain pintu, dan dua Mbak udah nunggu depan pintu, mereka bantuin Kak Yali bawain barang, yah kemana lagi kalo bukan kamarku. Hah... kamarku yang malang akan jadi kapal pecah malam ini. Aku sama papi turun paling belakangan masukin mobil sampe garasi.
”Ehm Pi..”
”Kenapa Nak?”
”Papi sayang Liya ’kan?”
”Nanya apa sih kamu ’ya? Kamu sama Yalieo itu milik Papi dan Mami yang paling berharga, pertanyaan kok aneh-aneh?”
”Liya anggep itu ’iya’ Pi, Iya buat ketemu aku di Bali weekend depan, Good night Papi, Thanks for everythings” Aku cium pipi Papi, terus lari ke dalem rumah.
”Liya ! Papi belum cek jadwal nih!” teriak Papi, aku dengar tapi pura-pura tidak
**
Setelah bersih-bersih diri, ganti baju pake Piyama terus pake sandal, aku langsung nyebrang ke Kamar Kak Yali.
”Kak yaliiiiiiiiiiii, Liya nih” Tok tok tok
“Masuk Dek!” katanya. Ternyata kak Yali lagi Skype-an sama Kak Dera, Ihiuw, jadi iri hihi.. aku nimbrung deh
”Hay kak Dera cantik ! Liya punya hadiah nih buat Kakak, besok kesini ya, kita berenang terus ngerumpi sebelum Liya balik, oke?”
”Hahaha okey deh, Yali kayaknya adik kamu siap di dongengin tuh” Kata kak Dera guyon
”Liya minggir dulu deh, dadah pasangan Hot...”Kataku bales guyon Kak Dera sambil mundur ke sudut kamar kakak.
Mataku tertarik ke salah satu sudut Kamar memang sudah beberapa kali aku liat setiap aku kesini, tapi rasanya tetep sama~ Sudut penuh foto, foto diri-ku dari bayi sampai sekarang. Sadar gak sadar aku meluk salah satu foto, Foto-ku dan Mami di Ulang tahun ke-10-ku. Aku menangis.
”Hey, Kakak udah nih dek..”
”Ehya? Iya kak” Aku pura-pura kelilipan
”Maaf ya, maafin kakak, besok kakak singkirin deh foto-foto itu.”
”Eh jangan ! Kenapa disingkirin Liya suka kok, bener deh ! Liya marah kalo disingkirin fotonya!” Kataku sambil naruh foto itu dan bergelayut di lengan Kak Yali.
”Yaudah kalo gitu jangan nangis dong. Little Princess sudah besar kan?” Kata kak Yali sambil narik aku buat duduk di sofa. Aku duduk seperti biasa, kalo sedang sendiri, dan ketakutan, aku duduk meringkuk sambil memeluk lutut. Ini kebiasaan burukku dari kecil, kalau ketakutan rasanya seperti  menghangatkan diri sendiri, haaah Forget it! Aku gak mau Kak Yali iba liat kelakuanku, dia merangkulku, tuh kan.
”Little Princess sudah besar sekarang, gak usah takut. Kita semua disini ’kan? Papi, Mami, Kakak, Opa-oma, Niang-GungKak, apa yang Liya takutin lagi?” Ah Pasti Mami yang cerita kebiasaanku nih, tapi gak heran sih, Kak Yali kan mmang tahu banyak tentang kebiasaan-kebiasaanku dari kecil.
”Liya takut kehilangan Kak Kevin .. As I said before, hubungan kita mendingin belakangan ini, jarang ketemu dan yang paling parah jarang komunikasi, Liya sayang dia kak”
”Kamu gak akan kehilangan dia ’Ya, Kakak tau dia, dia gak akan aneh-aneh , apalagi kami temen dari kecil, waktu dia milih kamu dulu, kakak yakin dia tau apa yang dia pilih dan itu artinya dia juga ngerasa seperti apa yang kamu rasa sekarang karena dia bukan tipe yang gampang suka sama orang, apalagi orang itu baru dikenalnya, yah kamu taulah. Dia pasti sibuk aja kok Liya, no other, Trust me..” kata kak yali sambil mengelus-ngelus rambutku, everyone who love me know that I love treath like that.
“Liya tau kak dia sibuk, Liya udah disini, terus gak ketemu gitu? I just can’t belive kak”
“Ya gimana lagi ‘Ya, sekarang coba kamu balik posisi deh, kamu lagi ujian tapi Kevin lagi di Bali, kamu pilih mana dong?”
“Iya sih kak, mungkin emang Liya yang terlalu egois dan kebanyakan nuntut kali ya…”
”Wajarlah dek, apalagi kamu masih abg ini” Kata Kak Yali sambil senyum, mau gak mau aku senyum juga.
”Bobok gih dek, udah lewat tengah malem lo, kakak anter ke kamar ya” Kata Kak Yali sambil narik aku, akunya diem, Kak Yali noleh
”Gendooong..” Kataku melas
”Duh manjanyaaa ! Yaudah sini” Kak yali jongkok di depanku, aku naik ke punggungnya.
”Untung kamu ringan Liya, kalo gak bisa patah nih pinggang kakak... Nih sampe !” Yaiyalah, orang kamar kita hadap-hadapan ini. Aku turun diatas Bedku, terus diselimutin, persis bayi! Pas Kakak mau keluar dari kamar ...
”Ehmm.. kak minta tolong ambilin BB Liya dong di Tas, hehehe”
”Ih ! Manjanya menjadi-jadi deh!” Kata Kakak sambil menggerutu tapi tetep diambilin juga
”Nih BB, ni iPod sekalian, ada lagi yang bisa saya lakukan untuk Little princess?” Kak Yali berdiri sambil menyilangkan kaki, bak pesuruh kerajaan, aku senyum aja, geli ngebayangin Kakak pake kostum pelayan-pelayan yang ada rendanya itu hihi...
”Kalau tidak keberatan tolong Kakanda nyalakan lampu yang lebih redup ya, yang terang dimatikan saja, terimakasih sebelumnya..” Kataku gakmau kalah. Kakak nyalain lampu kecil yang ada di nakas kecil sebelah bed, duduk di sisi tempat tidurku merapikan letak selimut and said
”Sleep tight my deaest sister” lalu kecup keningku
”You too bro!” Seruku
”Jangan lama-lama main Bbnya Liya, udah larut banget nih, besok kan kamu janji mau berenang sama Dera..” lampu terang dimatiin pintu ditutup.
Aku mem-play playlist lullaby-ku di Ipod, lalu sign in ke twitter via UberSocial.
Thanks for everythings today ya myhero #Papi & my Strong beloved brother @YalieoHHWoe I love you both! <3
Tweet Sent.
Aku buka fitur messages :
To : Piano Prince <3
       Inget makan ya kak, Big Sorry for the Phone accident,
       Really don’t wanna be that selfish anymore.
       No Matter What, I love you my Piano Prince <3
**
Chapter #2 End






PS: Cerita ini hanyalah fiktif belaka, ditulis untuk melengkapi Chapter sebelumnya  yang di dedikasikan untuk @apriliokevinFC :)



WITH LOVE !
Ayu Damayanthi


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Thank you so much for reding mine, you definitely made my day!<3
Leave your comment, l'll give you my feedback as soon as I can.


Stay in touch, find me on IG/Twitter/Pinterest/Polyvore
@ayudamayanthi