Jumat, 01 April 2011

When we’re Together Here ♥


Aku kebangun besok paginya gara-gara kakaku yang super duper ganteng Yalieo ini buka korden kamarku, aku ngelirik jam besar di dinding sebelah meja rias, jam 7.
“Good morning little princess, sleep well, huh?”
“Aaaa kakak, masih ngantuk nih Liya-nya” Kataku sambil meluk pigletku lagi.
”Eeh anak gadis gak baik kalo bangun siang! Yuk bangun yuk semua udah kumpul tuh dibawah, katanya mau berenang, Ayoook bangun!” Kakak mulai narik-narik kakiku
”Lima menit kak, lima menit lagi Liya janji”
”Gak ada lima menit sekarang bangun!” Jendela dibuka, AC dimatiin, Wah Wah mulai kurang ajar ini Kakak!
”Kakaaaaaaaaaaaaak !!!!!” Aku bangun sambil teriak, aku emosi, kakak dengan senang dan bahagianya keluar dari kamarku sambil cekikikan
”Aaaaaaargh” Aku ngelempar gulingku kepintu, sayangnya pintu ketutup duluan!
Mau gak mau aku bangun juga, nyalain AC lagi, TV, Disc-player juga sekalian, kebetulan lagi ada CD lagunya Paramore didalemnya, biar sekalian ribut semua ini kamar, toh juga dilantai tiga, who’s care? Aku Keseeeeel !!!!
Aku ngambil baju renangku dari almari, masuk kamar mandi, mck dan ganti baju pakai baju renang. Pas keluar ternyata ada si Mbak lagi beresin tempat tidurku, si Mbak bingung kayaknya liat kamarku kayak kapal pecah gini.
”Mbak maaf ya kamar Liya berantakan gini, kemarin belum sempat beres-beres soalnya, trus barusan kakak ngacau disini” Kataku sambil make baju mandi di atas baju renangku.
”Eh iya non gakpapa kok, non ada baju kotor gak? Biar mbak bawa sekalian” Kata Mbak Nia? Eh.. Apa Mbak Nah ya? Ah SWT
”Itu mbak di keranjang di  kamar mandi Liya, trus itu kantong belanjaan yang warna putih dua dicuci ya, nanti langsung masukin aja ke almarinya Papi sama Kakak” Kataku sambil nunjuk kantong-kantong yang berserakan dekat meja riasku.
”Oh iya non” si Mbak sigap ngerjain semuanya
”Non udah gak perlu Mbak lagi?” Katanya aku yakin dia udah gak kuat sama kegaduhan kamarku ini hahaha
”Kayaknya udah sih Mbak, kalo Liya perlu, Liya panggil lewat intercom ya” Si Mbak ngangguk sambil jalan mundur nutup pintu kamarku, sopan sekali.
Aku gak peduliin semua keributan dikamarku, aku sisiran sambil pake iPod, kayak orang  gila ya? Emang ! Aku kesal luar biasa ! Dari dulu aku paling tidak suka dan tidak bisa dipaksa jadi bukan salahku kalo aku marah besar ”cuma” karna diganggu waktu tidurnya.
”Liya sayang jangan sebel ya, jangan rusak minggu pagi kamu yang cantik” Aku membatin sambil senam muka, yah feeling better-lah.
Papi sama Mami masuk kamarku, Mami bawa nampan (kayaknya sih isinya susu coklat, Yum!), Papi matiin TV sama DiscPlayer-nya. Aku baru sadar waktu mereka sudah berdiri dibelakangku itupun karena pantulan dari cermin. Mami keluar kamar setelah meletakan nampannya di meja riasku trus berkata ”Good moring sayang, Mami turun ya..” lalu mengecup keningku.
”Liya sayang kenapa? Kata Mbak tadi kamarnya kacau sekali?” Tanya Papi sambil mendekatiku membelai-belai rambutku.
”Gakpapa kok Pi, tadi Kak Yali maksa Liya bangun, Liya kesel aja Pi, ya Papi tau-kan Liya gak suka dipaksa-paksa” Kataku sambil tersenyum
”Ohh, iya Papi tau, maksud Yali pasti baik kok, dia Cuma pengen kamu bangun pagi aja kok, biar dia ada yang nemenin tuh berenengnya”
”Iya Pi, Liya juga tau Cuma Liya kan tetep aja kesel Pi, ya taulah Pi Abg labil kayak Liya kan emosinya masih meledak-ledak” *loh ini ngomong apa ya?
”Hahahaha Liya, Liya. Yaudah yuk kita turun aja, dibawah udah rame tuh, dan kayaknya ada yang nungguin Liya tuh” kata Papi sok , misterius sambil menjawil hidungku
”Ah nunggu Liya? Siapa Pi? Bentar deh Pi, Liya minum susu dulu ya, sayang kalo gak diminum” Kataku sambil meneguk susu coklatku, Yummy sekali, Mami tau sekali apa yang aku suka.
”Ya nanti juga Liya tau”
”Ah? Ya deh nanti Liya liat aja” Aku sedang malas berdebat.
Aku ngamit lengan Papi as usual, kita langsung ke kolam renang yang terletak di sisi Kanan rumah. Dikolam udah rame aja. Kak Dera sama Niang lagi bercakap-cakap di pendopo kecil pojokan kolam, Opa serasa dipantai duduk selonjoran di kursi goyang sambil pakai oversized black sunglasses *agak salah gaul gitu. Di dikolam aku lihat ada tiga bayangan Lelaki yang sedang berenang.
”Pagi Opa sayaang” Kataku menghampiri Opa, lalu melambai pada Kak Dera dan Niang mereka balas melambai
”Pagi Liya” Kata Opa memperbaiki posisi duduknya ”Sleep well Little Princess?” Tanya Opa Like Grandfather Like Grandson gitu sama Kak Yali, Halah maksanya..
”Very Pa, Almost like Die, Tuh Kak Yali aja gangguin Liya tidur”
”Hahahahaha, pantes Opa denger ribut-ribut dari lantai tiga tadi, kalian lagi ’perang’ toh”
”Bukannya gitu sih Opa, Liya kan masih ngantuk, wajar dong Liya ketiduran orang kemarin Liya dipaksa belanja segudang gitu sama Papi sama Kakak”
”Iya Opa tau, eh tapi bukannya wajar ya kalo anak gadis belanja baju banyak gitu? Harusnya Liya seneng dong? Kamu belajar jadi ’cewek’ gih sama Dera dia jago tuh kayaknya” Kata Opa cekikikan
”Ih Opa, yaiyalah Kak Dera jago, orang dia Kuliahnya jurusan Fashion di London pula, heran deh bandingin Liya yang anak bawang ini sama Kak Dera”
”Iya sih, tapi kan....”
”Tapi kan Liya mau berenang” Kataku memotong kata-kata Opa, emang gak sopan sih, tapi sumpah deh kalo berdebat sama Opa itu besok juga gak selesai-selesai. Aku Ngibrit ke pinggir kolam. Kuambil ancang-ancang buat ’nyebur’, masang kacamata, dan... aku bengong, aku kayak liat Kevin lagi senyum ke aku di sebelahnya ada Kak Yali dan Gungkak. Yak sepertinya aku mesti ke dokter mata, mataku mulai sarap ! Eh, mungkin ke dokter Jiwa sekalian boleh juga.
**
Aku nyebur, bolak-balik 4 kali. And all looks better after swimming, Oh god thanks for give my mood back to me.
Aku naik, matahari mulai terasa panas, mungkin udah jam 8-an.
”Kak Dera, ganti sama mandinya di kamar Liya ya, Liya tunggu di kamar!” Aku berseru setengah berteriak kepada Kak Dera, Kak Dera mengacungkan jempolnya.
”Niang Gekya naik ya, mandi” Niang melambai lagi
”Opa Liya naik” Aku ngecup Pipi Opa yang kayaknya udah hampir ketiduran di kursi goyangnya itu, Opa gelagapan, aku lari sambil cekikikan dan masang lagi baju mandi-ku.
Sekali lagi aku menoleh ke kolam, kolam kosong, ’bayangan’ Kevin juga, tuh kan memang bayangan, buktinya hilang!
**

Pas naik ke lantai tiga. Kak Yali juga mau naik sambil bawa gelas Jus Tomat kebanggaannya, Yieks !
”Halo Little Princess, udah bangun ya?” Katanya sambil cekikan dan merangkulku
“Belum itu Little Princess-nya masih ditempat tidur, ini Liya-nya yang udah bangun” Kataku sambil mengeluarkan seringai super ‘manis’
”Hehe iya deh iya, ampun ya adik sayang, tapi seneng kan berenangnya? Seger kan?” Kata kak Yali bonus senyum, sebenarnya Kakaku ini ganteng, tapi jelas aku gengsi buat ngakuinnya, Panci juga gak bakal muat di kepalanya nanti.
”Iya, enak kok, seger banget, makasi Kak ya udah bangunin Liya tadi” Kali ini aku tulus bonus senyum juga, ada gunanya sih bangun pagi jadi sempet berenang tanpa kena matahari, yah walaupun ada kanopi-nya tetep aja matahari Jakarta ini bener-bener gak bersahabat sama-lah sama di Bali.
”Haha iya iya, mandi gih ada yang nunggu kamu soalnya” Kata kak Yali sambil membukakan pintu kamarku
”Siapa sih?”
”Yaa liat aja nanti” Kata Kakak sok misterius, blah ! sok kompak aja nih sama Papi.
”Ah ya, semua orang hari ini misterius, yaya, ehya, ntar Kak Dera suruh masuk langsung aja ya ke kamar Liya, Liya mandi dulu, Deee” Kataku sambil nutup pintu
Aku ngambil baju kebangsaanku di almari, Yak Celana jeans pendek dan kaos, lalu aku masuk ke kamar mandi, dan yah mandi besar – dari ujung kepala sampai ujung kaki, uuh segaaar !
Kak Dera udah duduk di sofa kamarku waktu aku keluar, aku melilitkan handuk di kepala untuk mengeringkan rambut.
”Hay kak, mandi gih Liya udah nih”
”Oke, kakak juga udah lengket nih” Kata Kak Dera sambil mengeluarkan ’perkakas’ mandinya dari dalam tas kertas yang dibawanya, akhirnya karna merasa ribet Kak Dera nenteng satu Tas itu ke kamar mandi.
Aku melepaskan lilitan handuk di kepalaku, menyisir rambutku memulaskan sedikit bedak bayi di wajah dan lipbalm di bibir. Yak, sekarang mau gak mau aku harus mulai membereskan belanjaanku yang kemarin. Punya Opa & Oma serta Kak Dera aku letakan di atas tempat tidur. Sepatu sekolah, Wedges, Jacket, flat shoes, barang buat Mami, Gungkak dan Niang aku masukan ke koper besar.
Lalu sisanya aku keluarkan dari kantongnya, dan kumasukan ke Mini koper Vintage-ku, untungnya muat, aku sisakan Headpiece dan Topi-nya diluar mungkin salah satunya akan aku pakai buat ke Bali ntar. Hah ! Beres ! Dan ternyata Kak Dera juga sudah selesai mandi.
”Ehya kak, maaf ya kamar Liya berantakan, kemarin Papi sama kakak paksa Liya belanja banyak, daripada buat Liya sendiri mending Liya beliin orang-orang satu rumah sekalian”
”Haha santai aja Liya, Kalo lagi kalap, Kak Dera bisa lebih parah dari kamu lo, dan yang pasti buat kakak sendiri” Kata kak Dera cekikikan, aku ikut cekikikan juga gara-gara denger itu, mungkin benar aku hanya belum biasa.
”Ehya ini nih buat Kak Dera” Kataku sambil melangkah mengambil kantong berisi topi fedora buat Kak Dera.
”Waw, kebetulan banget sih, Kak Ra kan lagi suka koleksi Accesories rambut nih, makasi yaa Liyaa, kakak suka banget!” Aku harap Kak Dera gak lagi bohong :p
”Iya kak sama-sama Liya seneng kalo Kakak suka, Kakak sisiran gih sana di meja rias Liya” Kak Dera terlihat seperti sedang mengoprek-ngoprek tasnya, lalu ngeluarin tas kecil aku bilang sih isinya make-up.
”Iya nih maunya juga gitu, kakak minta tolong Charge-in Hp kakak dong ’ya” Kata Kak Dera sambil nyodorin Hp dan Chargenya. Aku balik badan ke Nakas kecil sebelah tempat tidur, Kak Dera muter ke sisi tempat tidur satunya buat ke meja rias. Nah habis masang Charger ke Stop Kontak, kok aku baru sadar ada Mawardi atas nakas, Ih warnanya amit-amit, Ungu Pucat. Serem ah, ada note-nya :
Nataliya, I miss you so bad – Kevin
Aku gak bisa nahan mulutku buat nggak nganga, aneh sekali deh, siapa sih yang iseng naruh? Dan atas nama Kevin pula, haiyaaa aneh-aneh aja !
”Ehm, Kak? Kakak liat mawar Ungu ini daritadi?”
”Yaiyalah, dari sebelum kakak disini juga itu mawar udah disana, bukannya emang Kevin yang ngasi kamu ya?”
”Bercanda ya Kak? Kevin kan di Bandung !”
”Kevin di Bandung? Kevin disini Liya ! Dia lagi di kamar Yali! Emang kamu gak liat dia tadi di kolam?” Kening Kak Dera bener-bener berkerut sekarang
”Jadi itu BENERAN Kevin? Liya kira cuma halusinasi Kak, yah, Kakak tau sendiri-lah kalo Kevin Udah di Bandung biasanya kan lama dan gak bisa diganggu” Katakukayak gak niat.
”Iya itu beneran dia kok, kata Yali dia sampe disini pagi-pagi sekali, buktiin kalo LDR itu bukan apa-apa Liya, Kak Ra sama Yali aja bisa, kalian juga pasti bisa kok” Kata Kak Dera sambil membelai rambutku. Yah Kak Yali dan Kak Dera memang LDR juga, Kak Yali kuliah di Aussie dan Kak Dera kuliah di London, kalo dibandingin aku dan Kevin jarak kami sepertinya 'cetek' yaaaa.
”I don’t know kak, I would just try it”
“Yaudah yuk keluar, dia pasti udah nungguin kamu” Kata Kak Dera sambil mengamit tanganku.
Waktu aku dan Kak Ra keluar ternyata Kak Yali dan Kev juga baru mau keluar. Hening...
”Ayo Dera, kayaknya mereka perlu bicara” Kata Kak Yali, lalu narik tangan Kak Dera ke Ruang TV disini (lantai tiga maksudnya)
”Ehm, Kak, Kakak nunggu Liya sama Kak Kevin disini aja ya, nanti kita turun sama-sama, kan’ gak enak sama yang lain..” Kak yali mengangguk lalu senyum sekilas
Aku jalan ke arah balkon yang berseberangan dengan ruang TV dan berada tepat di atas kolam renang. Aku berdiri di Ujung balkon sambil melihat kebawah. Kevin duduk di kursi rotan panjang. Hening (lagi), lama-lama aku pasang backsound lagu mengheningkan cipta ah, *loh?
Aku membalikan badan, Kevin masih tetap ditempatnya, memandangiku dengan tatapan yang sulit kuartikan maksudnya.
Oh God ! aku ini Idiot atau apa sih, udah hampir setengah tahun pacaran masih aja heran ’kok bisa ya pacarku ganteng gini?’ yah yah sepertinya memang – aku idiot dan Kevin memang ganteng kan’?
”Thanks mawarnya, but I hate the color for sure, too pale” Akhirnya aku yang ngalah buat ngomong duluan, sekarang dia senyum, Oh Tuhan rasanya aku mau meleleh aja nih, ngidam apa ya Mamanya dulu, lahirnya ganteng ini, aah ngelantur lagi.
”Sorry, The color just told my feel when i bought it, pale and terrible, because of missing you” Bisa gombal juga dia hahaha, dia jalan berhenti tepat disebelahku pura-pura lihat kolam di bawah.
“Ohya? Tadi sampai disini jam berapa? Kok Kakak gak kabarin mau kesini?”
“Jam setengah 7, yah everything’s okay in Bandung, I’m Just gonna give you small sureprise..” Tiba-tiba saja dia narik aku ke pelukannya, aku balas meluk dia, closing my eyes, and feel his breathe. Hoaaaah
“After that’s freakin’ stupid 2 month finally we’re here together, belive me nothing can describe how much I miss you Liya” Dia merapatkan pelukannya sambil membelai rambutku
“And you know I feel the same” I said almost like whispering
I feel complete, My Family , My Boy here with me :)
“Liya laper nih, turun yuk, gak enak sama yang lain” Mau gak mau Kev lepasin aku, aku mengamit lengannya ke ke ruang TV,  bareng Kak Yali dan Kak Dera kami turun untuk Makan bersama, tentunya kami jalan masing-masing gak ada tuh pegang-pegangan.
“Ayo Dera, Kevin kita makan sama-sama ya” Kata Mami
”Iya tante” Kata mereka, Ih kok kompak? :p
Kami entah kenapa bisa duduk berhadapan ;)
Semua makan sambil ngobrol, Kak Yali, Kevin sama Kak Dera yang paling heboh, mereka serasa reunian. Hihihi. Setelah selesai makan satu per satu Oma & Opa serta Gungkak & Niang meninggalkan meja makan. Tinggal Papi Mami, Kak  yali Kak Dera, dan Aku Kevin, sama Mbak yang lagi beresin meja.
”Om, Tante, saya mau minta ijin untuk ajak Liya keluar sebentar, boleh?” Kevin akhirnya bicara *horee
”Boleh aja sih asal sebelum jam 4 sudah dirumah ya, penerbangan ke Bali-nya jam 6 sih, Cuma tante takut kena macet” Mami said, Papi Just smile-ing, lampu hijau nih *horee (lagi)
”Yaudah Liya naik ya, mau siap-siap dulu” Kataku bonus senyum
Aku malas bongkar isi koper lagi, jadi aku buka almari aja, untungnya siapa saja di rumah ini rajin sekali meng’upgrade’ isi lemariku, pilihanku jatuh pada maxi dress kalo gak salah istilahnya, motif bunga panjangnya sampai mata kaki, warnanya coklat pastel, ada pasangan cardigannya juga ternyata. Manis sekali. Sebagai padanannya aku pakai headpiece yang aku sengaja gak masukin ke koper itu dan Gladiator warna coklat bahannya kulit. Aku ambil tas selempang yang aku pakai ke Mall sama Papi kemarin masukin HP, iPod, charger. Aku sedikit berdandan hehe. Yak setelah mengambil barang yang aku beli buat Opa & Oma kemarin aku keluar kamar.
Ternyata Kevin sama Kak Yali nunggu aku di ruang TV. Kevin pake Kaos warna abu-abu ada gambar robotnya, jeans dan Kets kesayangannya. Don’t deny me, he just handsome ’huh!
”Ih kok cantik gitu Liya-nya?” Kata Kak Yali iseng banget
“Diem deh kak ! Ribut aja!” kataku sok marah, mereka berdua cecikikan sambil ngekor aku turun tangga.
Mami, Papi dan Kak Ra ternyata masih di meja makan ngobrol sambil dikupasin buah sama Kak Ra. Aku pamit sama mereka, cium tangan Mami, Papi, cipika-cipiki sama Kak Ra juga. Papi & Mami nampak senang sama pilihan bajuku, ’sopan’ sekali.
Yah yah, Opa&Oma serta Gungkak&Niang heboh gitu aku sama Kevin mau ’kencan’. Opa paling parah pake suit-suit segala memang sih ini pertama kalinya Kevin jemput aku buat Kencan biasanya ketemuan dimana atau paling kencan pas aku lagi di rumah di Bali. Setelah babibu sebentar aku pamit dan menyerahkan hadiah-ku kepada Opa & Oma, lalu berkata ke Gungkak & Niang kalo punya mereka sudah aku masukan ke koperku diambil di Bali saja. Akhirnya setelah puas mengolok-ngoloku dan Kevin mereka mengijinkan kami pergi, Kevin senyum-senyum aja, aku mesam-mesem malu e, punya kakek nenek gak ada yang normal.
”Kita ke mall *piiip aja ya, biasanya kalo minggu gak begitu rame tapi isinya lumayan lengkap kok” Bukan apa-apa sih taulah kami menghindari keramaian.
”Yah, kamu ngomongin mall sama Liya, mana Liya ngerti Kaaak!”
”Iya ya, lupa, elo kan anak gaol di Bali,  Kacian deh belum ngerti Jakarta ya?” katanya sambil cekikikan, aku senyum mau gak mau, bisa ngelucu juga dia
”Yaudahlah disana aja ya, nonton, daripada kelayapan kan?”
”Iya, kemana aja asal sama Kak Kevin” balasku sambil kedip-kedip sok genit lalu cekikikan. Dia ngacak-ngacak rambutku pake tangan kiri
”Aaa berantakan nih rambut Liya-nya!” Kataku pura-pura ngambek, eh dia malah cekikikan lagi. Lama-lama kayak orang sarap deh cekikikan melulu.
Mobil sudah belok ke pelataran parkir mall. Pas masuk ke dalam mall ternyata mall-nya emang jauh lebih kecil dibanding mall yang kemarin, ya lumayan lengkap sih, terutama foodcourtnya. Kalo di Bali mungkin setara SS, ya taulah di Bali mall-nya sedikit.
Kevin pakai topi sama kacamata gelap, lumayan bekerja, he looks totaly different! Aku mengamit lengannya, Yah I feel like ordinary couple, hehehe. Bioskopnya di Lantai 3, Kevin yang pilih filmnya dan mengantri, aku memilih membeli Pop Corn dan Orange Juice saja. Kita nonton yang jam 11 utungnya ini jam 11 kurang 10 menit. Bioskopnya lumayan ramai, ah aku masih aja belum biasa jalan di tempat ramai sama Kevin. Aku berusaha kelihatan biasa saja so do Kevin, He act like He’s not ‘someone’, hahaha, kayaknya aku mesti saranin dia buat casting film nih, eh bukannya dulu dia pernah main FTV ya? Duh mulai deh ngelantur pikirannya.
Setelah beli pop corn aku duduk, Kev samperin aku, bawa tiketnya, kita langsung masuk karena pintu teaternya udah di buka. Kevin pilih tempat duduk yang paling pojok. Bukan apa-apa, ya pasti biar gak mencolok. Aku duduk tepat dipojok, dan Kev disebelahku, *ya iyalah masak di depan?
I’m kinda enjoyed the movie, because of him too, his shoulder and arm feels so warm around my neck and shoulder! So Ladies please don’t jealous with me ya, hihihi
“Kevin, I love you” I said almost like wishpering
“You know I’m too Liya”
“So would you text me more often? Don’t getting mad, but I think because of we’re in our LDR, so we need text-ing each other more often than another couple ‘huh?”
“I’ll try dear, just speak about whatever you gonna speak. I wouldn’t getting mad” Katanya sambil mengecupku tepat di puncak kepalaku. See? He know so well how to treat me.
Filmnya selesai! Kita pura-pura beresin kotak Pop Cornnya sambil nunggu orang-orang keluar duluan. Aku merapikan headpiece-ku, Kevin merapikan topinya dan makai lagi kacamatanya. Baru deh kita keluar.
”Beli Fro-yo yaa kak” Kataku merengek sambil mengamit tangannya
”Iya, tapi duduknya di Starbucks aja ya, aku pengen cappucino”
”Kakak ke Starbucks duluan aja, Liya beli Fro-yonya sendiri aja” Kataku bonus senyum
”Gak ’papa? Yakin gak mau ditemenin?”
”Iyaaa, sebrangan ini loo, Liya gak hilang kok” sebenarnya aku menghindari kemungkinan-kemungkinan dia dikenalin orang sih.
”Yaudah ntar ketemu di dalem ya” katanya di didepan pintu Starbucks
”Sip Bos” Kataku sambil melambai
Jadilah aku beli Fro-yo sendiri. Aku beli yang couple, topingnya anggur, caviar, kiwi. Yap! Yum ! Waktu Mas-nya nyerahin fro-yo, bill dan tissue. Aku mengambil Uang dan, ”Aha!” Ada ide aneh nih!
“Mas boleh pinjem pulpen kan?”
”Boleh, ini kak silahkan” Kata Mas-nya sambil nyerahin pulpen
Aku nulis sesuatu di Tissue itu, terus iseng aja motret pake BB-ku, lalu aku masukan ke saku kecil di tasku berikut BB-nya. Yak!
”Ini Mas makasih ya” Kataku sambil menyerahkan pulpen dan uangnya
”Kembaliannya ambil aja buat Mas” Kataku sambil mengambil Fro-yo-nya.
”Wah makasih ya kak! Datang lagi!” Katanya sambil senyum lebar banget, aku balas senyum dan melambai, senang rasanya berbagi dengan orang lain.
Starbucks lumayan ramai, tapi sepertinya Kevin mendapatkan tempat yang diincarnya : dipojokan dan membelakangi pintu masuk. Dia keliatan sibuk ngotak-ngatik iPhone-nya.
”Hay!” Sapaku
”Hay, udah?” Tanyanya retoris banget
”Belum sih, tapi Fro-yo-nya udah ditangan Liya” Kataku sambil duduk didepannya, dia memasukan iPhonenya kedalam saku jeansnya.
”Iih gemes !” Dia mengacak-ngacak rambutku (lagi) Heuh! Pasrah. Aku rapiin headpiece-ku lagi. Aku mulai menyuap Fro-yo, Kevin juga menyeruput Cappucino-nya.
”Eh kak, kesiniin tangan kirinya deh, taruh diatas meja ya”
”Buat apa?” Tanyanya bingung, tapi diletakkan juga sih, aku meraihnya dengan tangan kiriku juga, tangan kananku tetap menyendok Fro-yo.
”Diem sampe pulang ya, gak usah gerak” Kataku cuek, Dia cekikikan (lagi-lagi!).
”Gimana sekolah kamu?” Tanya Kev
”Baik, everythings goes so right, doain aja ujiannya lancar ya kak..”
”Pasti-lah! Kamu jadi kuliah disini kan?”
”Jadi sih kayaknya, Papi suruhnya UPH aja, tapi Liya pengennya yang negeri aja lebih seru kayaknya...”
”Yaudahlah UPH aja, Aku juga kan engg hahaha, dulu kayaknya Yali sama Dera juga mau disana juga deh” Iya Kevin juga di UPH tapi lagi cuti, yasudahlah aku gak pengen memperpanjang topiknya pura-pura gak konsen aja..
”Iyasih, yaudahlah liat nanti aja” Kataku sambil iseng gigitin sendok Fro-yo-nya.
”Hari ini Kakak off ya? Nggak ada jadwal apa gitu? Manggung off air?”
”Nggak, rencanya kan aku memang mau ke Bandung, ya taulah kalo udah di Bandung aku gimana” Katanya sambil nyengir
”Eh, kapan-kapan Liya mau dong liat distronya ke Bandung ya, mau liat kayak apa sih yang selalu buat pacar Liya sering-sering kesana” Kataku lalu cekikikan, Kevin manyun dengernya, hahaha.
”Eh jalan yuk, kemana gitu, kan lumayan baru jam dua kurang lima belas nih”
”Yaudah deh yuk” Kami melangkah keluar
Memang perasaanku aja atau apalah, aku merasa seperti ada yang mengenali Kevin. Lupakan, paranoidku mungkin kumat. Kami jalan sewajarnya sampai diparkiran. Dan terjadilah.. Beberapa orang yang membawa kamera dan wanita yang sepertinya reporternya menghadang kami – Kevin tepatnya. Mataku kaget merasakan kilatan-kilatan blitz yang menyilaukan menyerang kami dengan ganas *cieh*. Mereka menanyakan berbagai pertanyaan ke Kevin. Aku gak tau kenapa kayak orang ketakutan merapatkan tanganku ke Kevin dan berjalan sambil menundukan kepala (sejenak, mengeheningkan cipta mulai *loh?)
”Kevin? Lagi sama siapa nih?”
“Namanya siapa Kevin? Kok gak dikenalin ke publik? Kenapa kalian backstreet?”
“Kevin kasi statement dong !”
“Kalian lagi nge-date ya?” “
“Kok Hang-outnya ke mall kecil gini sih?”
“Pacar baru ya Kevin? Artis pendatang baru? Kok belum ngetop ya?” Wah Kurang ajar nih wartawan !
Kevin diam aja, jalan terus, dia lepas tanganku dan malah mendekapku dengan lengannnya sekarang. Dia membukakan pintu mobil, mendorongku masuk, menutup pintu, lalu mengitari mobil dan duduk dibelakang kemudi. Saat masuk kedalam mobil dia melepaskan kacamata serta topinya, dia membuka kaca-jendela mobil sepertinya mau ngomong sama wartawan.
“Temen-temen maaf ya, kami lagi pivate time hari ini jadi sekali lagi maaf ya kalo kita gak bisa jawab pertanyaan-pertanyaan sekarang. Yang jelas bisa gue kasi tau kita memang pacaran, dan ‘Liya’ bukan artis seperti yang temen-temen tanya tadi, oke segitu dulu ya gue sama Liya pamit...” Kata Kevin mereka masih saja memotret kami aw! aw! Blitznya itu lo!
“Jadi namanya Liya ya?” “Kalo bukan artis siapa dong?” “Gak mungkin dong seorang Kevin pacaran sama cewek biasa?” “Udah lama pacarannya?” mereka seperti belum puas dengan jawaban Kevin tadi.
“Iya, Nataliya. Kita udah jalan cukup lama, sejak kapannya biar kita aja yang tau ya. Yuk kita jalan dulu, Bye semua, makasi ya...” Kata Kevin sambil menyalakan mobil dan menutup kaca jendelanya. Aku Cuma senyum hambar ke arah mereka.
Setelah keluar dari parkiran kebiasaanku kambuh deh, tanpa sadar aku sudah mendekap badanku menunduk membiarkan air mataku jatuh. Kevin yang belum biasa melihatku begini panik, dia menghentikan mobilnya di pinggir jalan.
“Kamu kenapa ‘ya?”
“Jalan aja kak, cari tempat yang sepi ya, yang kita bisa ngobrol private tanpa ada yang kenal Kak Kevin”
“Tapi jelasin dulu dong kamu kenapa?!”
“Kevin please” Kataku memohon dengan nada yang nelangsa
Akhirnya dia menyalakan mesin mobilnya, lalu menjalankan mobil. Sepertinya aku ketiduran dimobil, Kev membangunkanku dan ketika aku membuka mata kami berada di pinggir pantai, aku tidak tau dimana, kurasa Ancol, satu-satunya pantai yang kuketahui ada di Jakarta. Sedang hujan cukup deras diluar jadi pantai terlihat sepi.
“Liya kita udah sampai nih, bangun deh kamu pasti suka” Kata Kevin sambil membelai rambutku.
“Kamu nangis? Kenapa?” Ketika aku mengangkat wajah dia tampak terkejut karena mataku sedikit sembap.
“Liya telpon Mami dulu ya, kayaknya gak keburu kalo pake pulang, Kevin mau anter Liya ke Bandara kan’?”
“Iyadeh, sana gih telpon dulu”
Aku merogoh tas-ku dan menekan nomor Mami yang au sudah hafal diluar kepala..
“Mami, Liya kayaknya gak pake pulang dulu deh, takut gak keburu soalnya, tadi Liya sama Kevin dicegat wartawan di Mall, yaudah kita gak pulang dulu deh siapa tau malah diuntit” Ini sepertinya aku yang paranoid saja.
“Iya kita gak papa kok Mi, Mami tenang aja, Nanti Kevin anter Liya ke Bandara aja langsung ya Mi. Bilang ke Papi juga tolong Mi.”
“Iya Papi Liya gakpapa kok, Papi tenang aja yaa, Papi bilang ke Mami dikamar Liya ada dua koper itu aja kok yang Liya mau bawa ke Bali, oke Papi, Iya Liya ngerti”
“Iya Mi, udah dulu ya Mi, inget koper Liya dikamar ya, Bye Mami, Liya sayang Mami, Papi dan Kak Yali juga, salam buat semua ya. Dadaaah” Klik
Itu tadi Mami sama Papi rebutan ngomong sama aku, ada-ada aja.
“Are you feeling better?” Tanya Kevin sambil lagi-lagi membelai rambutku
“Yeah, maaf ya udah buat kamu khawatir tadi, Liya gak maksud..” Kataku sambil menghadapkan badan ke Kevin.
“Liya biasa kayak tadi kalo Liya ketakutan atau merasa gak aman atau nyaman, kebiasaan dari kecil, Liya kebiasa sendiri, cuma Mami yang biasa peluk Liya, karna kadang Mami sibuk kerja Liya sering kesepian dan jadi sering ‘mendekap’ diri sendiri gitu..” Kataku, tiba-tiba suasana rasanya gimana gituu.
Basically, Kevin itu gentle, so he hug me. We're hug-ing each other in silence.
“Here I’m Liya, to hug you tight when you need it” Katanya, aku senenglaah. Feel so warm. Tanpa sadar aku nangis lagi. Kevin membelai rambutku. I never ever wish to be happy like this even in my swetest dream.
“Udahan yuk kak, pegel nih, hehehe” Kataku cekikikan, Kevin senyum aja denger omonganku.
“Tadi Liya Cuma kaget aja kok mereka datengnya tiba-tiba sekali, maaf ya Liya cengeng...” Kataku sambil lagi-lagi nyengir.
“Iya gakpapa kok, aku tau, tapi pelan-pelan kamu belajar ya sayang buat ‘berteman’ sama mereka, mereka itu bagian dari pekerjaanku gimanapun”
“Iyaaaa Kevin, all i need just time kok, kita keluar yuk, hujannya reda nih!” Kataku sambil membuka pintu lalu keluar duluan, Kevin mengekor.
Aku melapaskan gladiatorku, menyipratkan air ke ke segala arah pake kaki, dari kecil aku memang suka air, I love beach (waktu kecil rumahku dekat pantai) dan terutama aku suka sekali berenang, suasananya air sering kali membuatku tenang. Hujan tadi bikin pantai terlihat masih cukup sepi. Kevin duduk di pasir agak jauh dariku memandangiku bermain air, aku tersenyum dan mengisyaratkan agar dia kesini.
“Kamu aja yang kesini” Teriaknya sambil menepuk pasir disebelahnya memintaku untuk duduk. Aku tersenyum lalu berlari ke arahnya.
“Aku suka pantai kak, suka sekali!”
“Iya aku tau” Katanya sambil merangkulku, aku naruh kepalaku dipundaknya.
“Call me more more more often Kevin, I don’t know why this relationship harder lately, I don’t gonna lose you, for sure”
“I would try, Liya. Me too... I wouldn't lose you Katanya sambil memainkan rambutku.
Kami diam disana cukup lama sambil ngobrol. Setelah puas liatin pantai kami makan mie ayam dipinggir jalan, Kevin bilang lupa rasanya mie ayam dan kapan terakhir kali dia makan dipinggir jalan, aku juga sih belakangan ini jarang jajan sembarangan, Papi dan Kak Yali keras kalo masalah kebersihan, katanya nanti aku kena tipuslah blablabla lalala dududu. Akhirnya Kevin mengantarkanku ke Bandara, untung beribu untung aku sampai di bandara sepuluh menit sebelum take off. Kevin berkeras mengantarku sampai bertemu keluargaku, aku paksa dia pakai kacamata sama topi lagi. Pas dia keluar dan muterin mobil untuk bukain aku pintu, aku ngeluarin tissue yang sudah aku tulisin tadi, aku taruh di atas dashbordnya dia biar pasti diliat :p
Semua sudah nunggu aku di Bandara, sampai Oma dan Opapun ikut. Setelah pamit dan basa-basi dan peluk-peluk serta cipika-cipiki Aku, Mami, Gungkak dan Niang masuk ke gate pesawat yang akan kami tumpangi, aku melambai pada semuanya, lalu memberikan  kiss air pada Kevin, dia acting kayak nangkep kiss air-ku lalu meletakan tangannya di dada, menurutku sih romantis, tapi kalo ada yang liat dikatain norak kali ya? Biar deh, toh dia pacarku :D
**
Liya pasti sudah di terbang ke Bali waktu Kevin nemuin Tissue itu. Dia sudah buang itu tissue sebelum dia lihat tulisan yang agak pudar di Tissue itu. Detik pertama keningnya berkerut, berpikir dan mencerna maksud kata-kata Liya; detik kedua dia tertawa; detik ketiga dia ngomong sendiri “Nataliya, you are aaaargh! I’m speechless”. Dia menyimpan Tissue itu dengan hati-hati di dalam tas punggungnya yang ada di jok belakang sambil senyum. Kevin gak nyesel bela-bealin ketemu Liya hari ini.

**

 **




PS: Cerita ini hanyalah fiktif belaka, ditulis untuk melengkapi Chapter sebelumnya  yang di dedikasikan untuk @apriliokevinFC :)



LOTTA LOVE !
Ayu Damayanthi

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Thank you so much for reding mine, you definitely made my day!<3
Leave your comment, l'll give you my feedback as soon as I can.


Stay in touch, find me on IG/Twitter/Pinterest/Polyvore
@ayudamayanthi