Jumat, 24 Juni 2011

Another Us


Kadang aku juga bingung, di ceritaku ini setiap partnya selalu deh happy ending, kayak hidup di fairytales aja, aku juga gak percaya, belakangan ini hidupku memang indah sih :p
Tapi, belakangan ini aku dan Kevin masalah mulai gak di komunikasi aja, ada masalah-masalah lain yang bermunculanlah istilahnya. Dan inilah our first big fight.
Jadi waktu itu aku sama Kevin lagi jalan di mall, maunya sih nyante-nyante setelah seminggu gak ketemu, plus bolak-balik Jakarta-Bali buat urusin Ijazah, STTB serta teman-temannya, daan tentunya project design dan pemotretan clothinglinenya Kak Dera dan Kak Yali, yaah such us a busy week. Back to me and Kev, kita makan nih di Sushi Tei, Sejak pacaran sama Kev aku jadi ketularan sih suka makanan Jepang, Cuma karna saat itu aku hari pertama Haid, aku Cuma mantengin aja, Kevin makan tanpa berhasrat “mencicipi”.
“Kamu yakin oke? you look pale”  Tanyanya
“Oke, biasalah hari pertama. Lemes, gak nafsu makan, perut melilit.” Kataku tanpa gairah.
“Iyasih, biasanya kamu nolak kalo diajak jalan sih, ntar kalo gimana bilang ya”
“Iya, tenang aja kak” Kataku sambil membalas BBM Opa.
“Semangat dong! Gak kangen apa seminggu gak ketemu?” Godanya.
“Kangenlah, kalo gak Liya pasti udah di Melb, ikut Mami sama Papi tengokin Kakak”
“Ohya? How sweet!” Kata Kevin dengan nada yang dimanja-manjakan.
“Ih geli banget deh!” Kataku menyubit tangannya gemeees.
“Ih, sakiiiiit , biasa banget deh gemesan sendiri!” Katanya sambil mengusap tangan yang kucubit itu. “ Kapan Om, tante pulang?”
“Kalo gak ada halangan sih, katanya malem ini, ehya Kak, Liya ke toilet ya? Ntar pas balik mampir beli fro-yo”
“Yaa, take care ‘ya” Katanya menepuk tanganku.
“Iyaa, Liya sehat ini”
Aku ke toilet, mengecek keadaan, yaah dan benar saja I looks dummy pale!  gerai fro-yo, antreannya lumayan panjang, sambil nunggu dipanggil aku iseng twitteran. Sengaja sih cek TLnya Kevin, ada tweet beberapa hari lalu, lalu aku lanjut searching mentionnya. Nih beberapa tweet yang menarik ‘perhatian’.
“Kak Kevin sama kak *pip* (nama mantannya Kevin itulo) kok jarang jalan bareng ya lagi berantem?” Kevin sekarang sama aku wooooeeee! Kemana aja lo?
“Kak Kevin sama Kak *pip* putus? Kok Bisa?” Kepo banget sih mbak?
“Kak Kevin pacarnya sekarang anak SMA ya? Yang jutek itu?” Heylooo, emang lo kenal gueh?
“Aku lebih suka Kak Kevin sama Kak *pip* yang sekarang jutek, cantikan juga Kak *Pip*” So? Sorry He's pick me yaa
Setelah dapet fro-yonya aku balik tuh ke Sushi-Tei. Kevin udah selesai makan sih, dia mainin iPhonenya as always  ‘kan?
Aku duduk, diem makan froyo sambil bengong.
“Kok diem aja?” Tanyanya
“Hmm, gakpapa lagi mikir aja sih” Aku ngasi BBku yang isinya masih mention  yang tadi. Dia serius baca, terusnya salah tingkah sendiri.
“Oh itu, yaudahlah gak usah dipikirin” Mulai deh, sama yang gini-gini pasti gak peka.
“Kok kayaknya mereka segitu gak sukanya ya sama Liya? Segitu juteknya Liya?”
“Ngg, gak segitunya sih ‘yaaa, tapi kayaknya kamu emang perlu sedikit lebih ramah ke mereka” Kata Kev masih cuek, sekarang malah sambil makan fro-yoku.
“Berarti selama ini Liya jutek? Gak ramah?”
“Nggak gitu juga, Cuma dulu si *pip deket sama mereka, jadi yaa wajarlah mereka ngebandingin”
“Jadi gak wajar gitu kalo Liya gak deket sama mereka? Wajar kalo mereka ngebandingin” Tantangku mulai naik satu oktav.
Come’on ‘yaaa, kita gak mesti berantem gara-gara ini ‘kan?” See? Paradigma peting-gak penting kami cukup jauh berbeda.
“Liya mau pulang. Sekarang” Aku berdiri, trusnya jalan duluan keluar.
Aku nunggu dia diluar. Terus jalan aja gitu, jauh-jauhan gak ada tuh rangkul-rangkulan kayak biasanya. Hahaha, gini toh rasanya berantem di mall, biasanya aku Cuma ketawa kalo liat pasangan yang lagi berantem di mall. Dan berbisik norak.
Karena ini tempat umum, bisa ada siapa aja ‘kan? Yak siapa aja, including, Wartawan-wartawan gossip yang *kepo banget itu, yang entah darimana deh datengnya. Annoyed. Yaah, Kevin senyum sih ke mereka. Dan sialnya mereka men’cegat kami. Where are ya hell?
“Halo Kevin. Bisa wawancara sebentar? “ Tanya wartawan kepo itu. Aku mendekat ke Kevin, bukan apa-apa. Aku pengen Kevin aja yang jawab, aku diem denger. Udah deh beres.
“Tapi sebentar aja ya mas, Liyanya lagi gak sehat nih, kita udah mau pulang”
“Oke deh, beberapa pertanyaan aja kok Kevin.  Jadi gini ada pihak-pihak yang nanya, Kevin sama Liya ini kok kayaknya Kevin sama Liya ini pacaran backstreet  dari media?”
“Gak sih mas, Cuma saya emang gak suka aja, kalo kehidupan pribadi saya terlalu diumbar dimana-mana, kalo backstreet  juga gak mungkin dong kita jalan ke tempat rame gini ‘kan?”
“Oke, dan denger-denger katanya Liya ini kurang ramah ya sama fans-fans Kevin?”
“Denger darimana mas? Perasaaan mas aja deh kayaknya” Canda Kevin. Mau gak mau aku senyum jadinya.
“Ya dari fans-fans Kevin, katanya Liya jutek gitu”
“Ya gaklah mas, mas pasti salah info, Liya ini jarang banget loh nemenin saya manggung, dia ‘kan sekolahnya di bali jadi ya emang jarang nemenin saya”
“Bukannya dulu *pip sering ya nemenin Kevin manggung?” Kumat deh.
“Kan tadi Kevin udah bilang mas. Keadaannya beda, saya sekolah di Bali” Kataku gak sabar, ini wartawan kayaknya seneng aku kepancing.
“Oke, oke. Last deh ini, denger-denger katanya kalian ini backstreet  karna Liya dituduh ngerebut Kevin dari *pip bener gak tuh?” HAHA! Kayaknya ada reality show, yang lagi ngerjain aku ya? Where’s the camera?  Pertanyaannya Bitch  sekali! Saking emosinya aku sampe gak bisa ngomong. Bisa-bisanya wajah Kevin tenaaaaaang banget jawab pertanyaan itu wartawan kepooooooooo!
“Gini deh mas, tadi kita ‘kan kita udah bilang kita berdua gak backstreet  dari siapapun. Selebihnya biar saya sama Liya aja yang tau. Udah kan mas? Kita duluan ya, Liya perlu istirahat. Yuk makasi ya” Kata Kevin melambai pada mereka. Lalu menarik tanganku. Aku diem aja, sampe mobil, dijalan, sampe rumah juga. Hening.
Moodku semakin berantakan, pengen marah, teriak, nangis tapi gak bisa.
“Kok Diem?” Tanyanya akhirnya waktu udah sampe garasi rumahku.
“Gakpapa”
“Kenapa sih kamu?”
“Gakpapa Kevin, Cuma PMS biasa aja”
“Aku gak suka deh kalo kamu mengatasnamakan PMS buat menghindar!”
“Terus apa dong? Apa mestinya?”
“Apa kek, dan kamu kan tau udah tau wartawan itu gimana, masih aja jutek!”
“Liya juga jutek kan karna pertanyaan mereka mojokin Liya Kak!”
“Iya tapi kamu juga udah tau mereka emang suka gitu? Harusnya kamu sabar dikit, gak usah kepancing!”
“Gitu gimana? Terus Liya mesti diem aja gitu dituduh ngerebut ‘kamu’?” Okay, my first  kamu.
“Tuh kan emosi lagi, labil banget sih? Aku kan udah bilang, belajar buat ngadepin mereka, bukannya malah menghindar terus! Gimana mereka gak bandingin kamu sama si *pip terus?”
“Labil? Aku emang labil! Dan terus aja bandingin sama si *pip!” my first aku.
“Bukan bandingin Liya, aku cumaa…”
“Cuma apa? Cuma lebih suka tingkahnya dia?  Yaudah… balikan aja sana sama dia!” Lanjutku frustasi.
“Enough Nataliya!” Dia membentakku, pertama lagi.
The first one, you and her are different person, and of course have different habbit.”
“The second one, please and please stop being moody! We can’t face or solve problem with mood, ya know?”
“Gini ya kak, dari awal pernah aku nanya dia? Nyebut nama dia? Pengen tau tentang dia? I act like she’s nothing and no one, even I know she was you and your fans’ everythings. Sekarang ada rumor kayak gini, kita omongin, trus aku emosi terus itu namanya moody? It’s nonsense! Dari segimananya mengatasnamakan Mood dan PMS? Aku gak ngerti!”
“Tapi kamu emang mengatasnamakan PMS, kamu juga selalu moody!”
So where’s exactly the problem?  Kakak marah sama aku karna apa? Karna aku ngebahas cewek itu? Atau karna aku jutek? Karna aku moody?” Oke, air mata emang gak bisa diajak kompromi. Bikin malu aja.
“Jangan nangis! Kamu kan tau aku paling gak bisa liat kamu nangis”
“Terus mesti gimana? Diem salah! Ngomong salah! Nangis juga salah! Kasi tau makanya yang bener gimana?!”
“Tuh kan lagi? Stop pake mood! Nangis lagi sambil marah!”
“Kamu juga! Bisanya nyalahin aku aja,  heran hebat bener itu cewek udah bukan siapa-siapa masih buat berantem juga!”
“Dia masih temenku ya Liya, tolong jaga omongan kamu! Aku kenal dia jauh lebih dulu daripada kamu!”
Aaand am I not yer girlfriend? Bela aja dia terus! What a hell girl!”
“Gak gitu juga! Aku gak bela dia atau kamu! Apa kamu panggil dia?”
Hell girl, Kenapa gak suka?” Aku menyeringai.
Hell girl, Hell girl, Hell girl, Hell girl
Dan swinggggggggg, tangannya seperti akan menamparku, tapi berhenti, sekitar 5cm lagi dari pipiku.
“Kok gak jadi? Keliatan kak, kakak bela dia, pake bilang gak bela dia lagi!” Mukanya merah, nahan marah kayaknya.
“Kalo kita omongin juga, belum tentu selaesai kan? Ini masalah emang gak ngerti ujung pangkalnya.” Aku keluar dari mobil, emosi, kecewa, sakit hati, dia juga gak berusaha nahan aku.
Aku nangis lagi, dan sialnya tas pake ketinggalan, untung inget. Mau gak mau ya emang mesti balik lagi.
“Tasku ketinggalan” Kataku waktu Dia menatapku.
“Hmm… Once again. We should think about us again .I can’t stay with you, if the situation still like this. Maybe we need break for a little while.” Dia menatapku tak percaya, tapi diam saja. Kubanting sekeras-kerasnya pintu mobilnya. Sebodo berapa harga mobil itu. Bener-bener deh hari ini rasanya kayak drama queen, brantem di mall, keluar mobil sambil nangis.
Sepertinya ini memang Kiamat buat kami.
******

 Chapter #6 END


PS: Cerita ini hanyalah fiktif belaka, ditulis untuk melengkapi Chapter sebelumnya  yang di dedikasikan untuk @apriliokevinFC :)




Hugkishpoke-
 
 



Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Thank you so much for reding mine, you definitely made my day!<3
Leave your comment, l'll give you my feedback as soon as I can.


Stay in touch, find me on IG/Twitter/Pinterest/Polyvore
@ayudamayanthi